Seorang Imam di AS Ampuni dan Bayar Denda Terdakwa yang Merusak Masjidnya

AMERIKA SERIKAT – Imam di sebuah masjid yang dirusak di kota kecil Fort Smith, Arkansas AS mengampuni dan membayar denda yang dikenakan pada terdakwa atas kejahatan yang kebencian yang dia lakukan atas masjid tersebut.

Pada bulan Oktober 2016, Abraham Davis menorehkan lambang swastika dan menulis “pergilah” dengan cat semprot di masjid Masjid al-Salam, yang membuat pihak berwenang mendakwanya dia melakukan kejahatan kebencian besar. Davis tertangkap kamera keamanan masjid.

“Kami tahu orang ini melakukan hal yang buruk dan harus ada konsekuensi atas tindakan mereka,” imam tersebut, Louay Nassri, mengatakan kepada afiliasi NBC setempat di Arkansas setelah membayar denda pada tanggal 31 Desember.

“Tapi kami tidak memiliki perasaan buruk terhadap siapa pun,” tambahnya. Nassri mengatakan bahwa uangnya – $ 1.700 – awalnya dijadwalkan untuk merenovasi masjid, namun kemudian memiliki perubahan hati.

“Setelah semua yang dia alami, kami tidak ingin dia duduk dalam tekanan finansial yang parah,” katanya. “Dan seperti yang saya katakan kepadanya, kami ingin dia memiliki masa depan yang jauh lebih baik.”

“Jika dia mengetahui siapa kita, dia tidak akan melakukan ini. Jika kita mengetahui dia akan bermasalah dengan kita, kita pasti akan berusaha membantunya. Komunikasi sangat penting, Pengetahuan sangat penting, Nassri menambahkan.

James Zogby, presiden Institut Arab Amerika, sebuah kelompok pemikir yang berbasis di Washington, mengatakan kepada Middle East Eye sebelumnya bahwa serangan sayap kanan terhadap Muslim dan dampak Musim Semi Arab, termasuk gelombang imigrasi baru, telah membuat identitas Arab Amerika tidak stabil.

Lebih dari 600.000 imigran dari dunia Arab telah tiba di AS dalam 15 tahun terakhir, menurut Zogby. (st/MEE)

Tinggalkan Balasan