Israel Perintahkan Puluhan Ribu Imigran Afrika untuk Pergi atau Terancam Dipenjara

TEL AVIV, ISRAEL – Rezim Israel mengatakan pada hari Rabu (3/1/2017) bahwa pihaknya akan membayar ribuan imigran Afrika yang tinggal secara ilegal di negara tersebut untuk pergi, mengancam mereka dengan penjara jika mereka tertangkap setelah akhir Maret.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dalam sambutan publik di sebuah rapat kabinet mengenai program pembayaran tersebut, mengatakan bahwa sebuah penghalang yang selesai dibangun Israel pada tahun 2013 di sepanjang perbatasan negara itu dengan Mesir telah secara efektif memotong aliran “penyusup ilegal” dari Afrika setelah sekitar 60.000 melintasi perbatasan padang pasir.

Sebagian besar berasal dari Eritrea dan Sudan dan banyak yang mengatakan bahwa mereka melarikan diri dari perang dan penganiayaan dan juga kesulitan ekonomi, namun Israel memperlakukan mereka sebagai imigran ekonomi.

Rencana yang diluncurkan pekan ini menawarkan para migran Afrika tersebut mendapatkan pembayaran sebesar $ 3.500 dari pemerintah Israel dan sebuah tiket pesawat gratis untuk kembali ke rumah atau pergi ke “negara-negara ketiga”, yang oleh kelompok hak asasi manusia diidentifikasi sebagai Rwanda dan Uganda.

“Kami telah mengeluarkan sekitar 20.000 dan sekarang misinya adalah untuk menghentikan sisanya,” kata Netanyahu.

Seorang pejabat imigrasi, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan ada sekitar 38.000 migran yang tinggal secara ilegal di Israel, dan sekitar 1.420 lainnya ditahan di dua pusat penahanan.

“Di luar akhir Maret, mereka yang pergi dengan sukarela akan menerima pembayaran yang jauh lebih kecil yang akan menyusut jika lebih lama lagi, dan tindakan penegakan hukum akan dimulai,” kata pejabat tersebut, merujuk pada penahanan.

Beberapa dari imigran itu telah tinggal bertahun-tahun di Israel dan bekerja dengan pekerjaan bergaji rendah yang banyak dihindari orang Israel.

Israel telah memberikan suaka kepada kurang dari 1 persen dari mereka yang telah menerapkan dan memiliki backlog pelamar selama bertahun-tahun.

Kelompok hak asasi manusia telah menuduh Israel lamban memproses permohonan suaka para imigran Afrika karena masalah kebijakan dan menolak klaim sah atas status tersebut.

Netanyahu telah menyebut kehadiran imigran sebagai ancaman terhadap struktur sosial dan karakter Yahudi Israel, dan seorang menteri pemerintah menyebut mereka sebagai “kanker.”

Teklit Michael, pencari suaka berusia 29-asal dari Eritrea yang tinggal di Tel Aviv, dalam menanggapi rencana Israel mengatakan bahwa membayar uang ke pemerintah lain untuk mengambil orang Afrika sama dengan “perdagangan manusia dan penyelundupan.” “Kami tidak tahu apa yang menunggu kami (di Rwanda dan Uganda),” katanya kepada Reuters melalui telepon. “Mereka lebih suka sekarang tinggal di penjara (di Israel) sebagai gantinya.”

Dalam sambutannya, Netanyahu mengutip kehadiran besar imigran Afrika di lingkungan miskin Tel Aviv, di mana dia mengatakan “penduduk veteran” – sebuah referensi untuk orang Israel – tidak lagi merasa aman.

“Jadi hari ini, kami menepati janji untuk mengembalikan ketenangan, rasa aman dan hukum pribadi dan ketertiban kepada penduduk selatan Tel Aviv dan orang-orang di lingkungan  sekitar lainnya,” katanya.

Tinggalkan Balasan