Di Ghouta Timur Jet Tempur Rezim Teroris Assad dan Rusia Lanjutkan Pemboman Mematikan

DAMASKUS, SURIAH () – Pesawat tempur rezim Suriah dan Rusia melanjutkan pemboman dahsyat Ghouta Timur di desa Damaskus pada hari Rabu (21/2018), dengan setidaknya 24 orang tewas dalam serangan terakhir.

Tiga anak termasuk di antara korban tewas dan lebih dari 200 lainnya cedera, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Tim penyelamat White Helmet dan dokter Suriah berjuang untuk mengatasi sejumlah besar korban yang disebabkan oleh tembakan roket dan pemboman rezim tanpa henti.

Rekaman telah menunjukkan bahwa pesawat terbang di atas kota-kota di wilayah oposisi yang terkepung dan bom barel dijatuhkan di rumah-rumah di bawahnya.

Alat peledak improvisasi ini – biasanya dijatuhkan dari helikopter – telah menyebabkan setidaknya puluhan ribu kematian di Suriah selama perang tujuh tahun tersebut.

Sekitar 400.000 warga sipil terjebak di Ghouta Timur karena pengepungan pemerintah, sementara pesawat-pesawat rezim telah meluncurkan ratusan serangan udara ke kota-kota dan desa-desa di bekas keranjang roti di Suriah tersebut.

Pertumpahan darah menyebabkan kesengsaraan yang tak terhitung bagi keluarga – terutama untuk anak-anak yang ketakutan – tinggal di provinsi ini.

Lebih dari 274 orang telah terbunuh di Ghouta Timur – termasuk 67 anak – anak – sejak rezim teroris Suriah dan sekutunya mulai melakukan serangan brutal di wilayah yang terkepung tersebut pada hari Ahad.

LSM dan kelompok hak asasi manusia telah mengutuk pembunuhan tersebut, yang menggemakan pemboman rezim di Aleppo timur pada akhir 2016, sebelum sebuah serangan pemerintah di wilayah tersebut.

UNICEF memberi komentar kecaman sederhana atas pemboman terbaru tersebut: “Tidak ada kata-kata yang akan adil terhadap anak-anak yang terbunuh, ibu mereka, ayah mereka dan orang yang mereka cintai.”

Rekaman menunjukkan tumpukan mayat di rumah sakit dan membunuh anak-anak yang diambil dari reruntuhan.

Bahkan untuk Ghouta Timur yang menyaksikan pembantaian serupa selama bertahun-tahun berupa blokade, serangan gas dan pemboman, serangan baru-baru ini sangat mengerikan.

Seorang dokter mengatakan kepada BBC bahwa kombinasi antara kekurangan pasokan dan pemboman berkelanjutan telah membuat tim medis berjuang untuk mengatasi pembantaian sehari-hari.

“Kami tidak punya apa-apa – tidak ada makanan, obat, tidak ada tempat berlindung,” kata Dr Bassam kepada BBC.

“Kami tidak punya roti, kami tidak punya apa-apa … mungkin setiap menit kita terkena 10 atau 20 serangan udara.”

Setidaknya enam rumah sakit telah hancur dalam bombardir tersebut.
Warga sipil yang terjebak dalam pembantaian tersebut telah menggambarkan pemboman berkelanjutan seperti “akhir dunia”.

Tinggalkan Balasan